Bukan Cerita Soal Musuh Dalam Selimut Cuma Kok Ya Nggak Kepikir Mau Ngasih Judul Apa - AngeLinuks

Sedang mencoba terus berbenah. Hope you enjoy it. :)

Latest Update
Fetching data...

Senin, 22 Oktober 2018

Bukan Cerita Soal Musuh Dalam Selimut Cuma Kok Ya Nggak Kepikir Mau Ngasih Judul Apa


Bohong kalau saya bilang nggak punya musuh. Minimal pasti ada lah orang yang enggak suka terus diem-diem membatin jelek atau mungkin juga menjadikan saya bahan rasan-rasan. Karena saya pun demikian. Uhuokkk. Hobinya rasan-rasan orang. -_____-

Saya nggak akan bilang ini manusiawi dan semua manusia memang pasti akan jelek-jelekin manusia lainnya. Karena ya tentu ada yang enggak begitu. Yang kalau nggak suka sama orang ya menjauh. Kalaupun ada hal yang membuat dia nggak nyaman, dia akan sampaikan dengan cara yang tidak memancing bergejolaknya gosip dan aib-aib yang lain. Sungguh mulia hati manusia tipe ini, duhai.

Tapi dunia ini dihuni banyak macam karakter manusia. Ada yang kamu akan langsung cocok, ada yang benci dulu lalu cocok, atau cocok tapi lalu jadi nggak cocok, ada yang sampai Spongebob lulus ujian mengemudi pun tetep aja nggak cocok-cocok. Inilah cikal-bakal timbulnya gosip lalu berantem lalu musuhan antar pertemanan; karena ketidakcocokan.

Saya pernah, kesal sekali sama seseorang karena mengejek hasil layout yang sudah susah payah dibikin sama teman. Duh buat saya, orang yang ngomongnya enteng nggak pake mikir gini sungguh bikin mangkel dan pingin ninju banget (saking aja nggak berani wqwq). Tapi berhubung selalu bareng (karena dipaksa keadaan) selama berbulan-bulan, kok ternyata kami malah dekat dan dia jadi nggak nyebelin sama sekali. Entah dianya yang emang sudah berubah, ataukah sudut pandang saya aja?

Ada juga seseorang lagi yang sama dia saya sama sekali nggak merasa klik. Cara dia bercanda, cara dia menilai, cara dia bersikap, kayaknya nggak bisa nyatu banget kalo sama saya. Bertahun-tahun kemudian kami ngobrol via chat eh kok ternyata nyambung juga kitorang ya. Mungkin kalo dulunya bareng terus ya lama-lama cocok juga. Cuma kan kami nggak jodoh untuk berteman aja gitu.

Entahlah. Mungkin sebetulnya gampang ya untuk cocok sama teman? Nggg, kecuali tipe teman yang toxic sih. Yang setiap ulahnya bikin hati kita teriris atau bahkan kitanya sampe nangis-nangis. Huhu udahin aja kalo temannya kayak gitu sih. Demi menjaga kesehatan mental dan fisik mending jauhin, atau putuskan circlenya sekalian.

Beda lagi kalau kadar ketidakcocokannya masih di alasan sepele. Mungkin, mungkin lho yaaa dicoba dulu aja, sebetulnya kita dan dia bisa cocok. Karena teman kan nggak perlu nemenin kita bobo atau selalu bareng pas makan malam atau bantuin kita momong anak. Menurut saya, sekadar cocok saja sudah cukup kok untuk jadi teman. Piscine (Life of Pi) sama harimau buas aja bisa berteman gara-gara terbiasa berduaan di satu perahu...

Masalahnya, kadang ada aja orang yang dalam hatinya nggak suka, eh di luar hati(?) pura-pura semua baik-baik aja. Kalo lagi ada orangnya, bercanda. Orangnya pulang, digosipin semua aibnya. Atau kalau dia update status lagi belanja misalnya, kitanya langsung otomatis memutar bola mata terus membatin; "ini orang pamer banget sih nggak ada kerjaan lain apa!"

Gini ini kitanya yang nggak bisa mengontrol prasangka atau emang iseng-iseng buat ngisi waktu aja? #yha

Parah ya. Lumayan ya.

By the way saya sedang belajar jadi orang fair sekarang. Yang kalau nggak suka, menjauh aja. Yang nggak rasan-rasan jelek di belakang. Yang menerima bahwa nggak cuma kita aja yang banyak kurangnya, tapi orang lain juga. Yakali menuntut diri diterima apa adanya sementara orang lain dituntut sempurna?

Agak susah sih, jadi orang fair ini. Apalagi buat saya yang nggak terbiasa mengomunikasikan ketidaksukaan. Apalagi menggosipkan orang lain mungkin sudah jadi kebiasaan yang mendarah daging, yang kalau nggak dilakukan kok ya mulut jadi kaku-kaku gitu berasa ada yang kurang. Apalagi saya orang yang lumayan seenaknya kalau berprasangka. Ya ampun. Mungkin bakal susah banget. Tapi aneka cara meningkatkan trafik blog aja saya bersedia pelajari kok (meski sampe sekarang belum bisa-bisa), apalagi persoalan penting soal menjadi manusia?

Waaaa. Beratnya.

Niat banget sih beginian aja dibikinin blogpost sampe panjang. Hehe. Jaga-jaga aja. Sekarang punya niat baik, siapa tau besok lupa. :3

Kalau ketemu saya terus saya nggosipin orang, tolong diingatkan yaaa.


EmoticonEmoticon