Harapan Kita Terhadap Anak-anak - AngeLinuks

Sedang mencoba terus berbenah. Hope you enjoy it. :)

Latest Update
Fetching data...

Rabu, 16 Januari 2019

Harapan Kita Terhadap Anak-anak

Image from here

Kiranya apa gerangan yang diharapkan orangtua dari anak-anaknya? Mengharap kehadiran dan kasih sayang mereka di kala kita rapuh dan menua? Mengharap uluran tangan mereka setiap bulannya saat kelak punya penghasilan? Sekadar supaya rumah enggak sepi aja, supaya ada riuh canda tawa? Sekadar ingin punya buah hati; selalu disayang sepanjang masa?

Mungkin salah satu, atau salah tiga, atau semuanya. Yang jelas, kalau kita punya anak tu maunya ya semuanya dikasih buat dia. Maunya dia seneng terus, jangan sampai sedih. Maunya dia jadi orang sukses, makanya dikasih makanan bergizi dan disekolahin tinggi-tinggi. Begitulah selalu.

Tapi kalo mau dipikir lagi lebih mendalam; apa sih yang diharapkan orangtua dari anak-anaknya? Kok ya rela sebegitunya ngasih semua untuk dia, siang malam berdoa untuk dia?

Usil banget ya pake tanya-tanya. Iya. Soalnya kok saya sering mikirin ini juga.

Mungkin saya jadi baper sehabis nonton film india. Ceritanya, ada bapak beranak yang sama-sama sudah tua. Bapaknya 102 tahun sedangkan si anak 78 tahun. Si bapak ini energik dan ceria. Sementara si anak sebaliknya; hidup monoton, banyak marah, kaku, menyebalkan. Usut punya usut, ternyata si 78 tahun ini berubah jadi demikian sejak 20 tahun yang lalu anaknya kuliah ke luar negeri. Sejak awal kuliah sampai 20 tahun berlalu, anaknya nggak pernah pulang. Kabar dari dia cuma datang sesekali via telepon. Menikah pun dia nggak ngasih tahu bapaknya. Setiap diminta pulang bilangnya sibuk sibuk sibuk terus. Bahkan saat ibunya meninggal dia enggak pulang! Padahal seperti jutaan orangtua lain di dunia, ayah-ibunya telah menghabiskan semua yang mereka punya ya demi anaknya ini. Biar bisa sekolah jauh. Tapi anaknya kok bisa jadi kurang ajar gitu sih demi apa. :( Ironisnya, si bapak ya tetep kangen aja. Sama sekali nggak berpikir anaknya kurang ajar. Maunya dia cuma pingin ketemu aja sama anak cucunya.

Ya, itu kan cuma film. Tapi di dunia nyata masa nggak ada yang kayak begitu? Ada. Banyak. Banget. Pun kadang saya memandang diri sebagai si anak kurang ajar saking minimnya apa yang saya bisa berikan untuk orangtua. Tapi ya gimana huhu. :(

Jadi, orangtua kan nyekolahin anaknya biar pinter. Terus anaknya kerja. Terus nikah. Punya keluarga, punya anak juga yang harus sekolah. Otomatis si anak yang kini jadi orangtua itu punya tanggungan ngebiayain anaknya juga yakan? Bayangin nggak betapa kasihan nasib orangtua yang sekarang jadi kakek dan nenek? Udah lah duitnya dihabisin buat bayar sekolah anak-anaknya, setelah menua, nggak jarang mereka dipasrahin momong cucunya pula. Kok sedih banget sih akutu bayanginnya. :"( Kalo ortu yang duitnya banyak sih masih mending ya. Anaknya lepas, mereka justru bisa hidup bebas karena nggak ada tanggungan. Kalo yang hartanya udah habis duluan tu gimana...

Saat baru punya Nina, sempat saya heran sendiri mengapa banyak orangtua (terutama generasi jadul) yang berpikir bahwa tujuan mereka punya anak adalah supaya kelak saat tua ada yang ngerumat. Kok ya nggak ditabung aja gitu duit yang mereka punya sampai numpuk terus ntar pas udah tua untuk menggaji babysitter. Tentu cukup lah uangnya kalo cuma hidup berdua, kan nggak dipake buat biaya makan dan sekolah anak-anak (karena enggak punya). Tapi mereka pasti nggak setuju dengan ide ini lalu akan mengemukakan alasan lain semacam; ya beda lah kalo punya anak tu kita akan lebih bahagia...

Nah.

Berarti tujuan punya anak jelas bukan semata-mata biar ada yang ngerawat saat tua. Alasan ini cuma kamuflase. Atau ya cuma asal jawab aja karena memang masyarakat umum sudah duluan mengamininya. Padahal nyatanya, tidakkah sebetulnya alasan mereka punya anak ya sederhana aja; supaya bahagia? Mendengar suara tangisnya, menjawab pertanyaan ajaib yang entah kapan habisnya, menghirup wangi rambutnya, memeluk dan dipeluk balik sambil tertawa. Sederhana. Tapi bahagia. Kalo kata saya kok pasti itu deh yang dicari hampir semua ibu dan ayah sedunia. Gimana?

Lalu, karena bahagia, siklus berlanjut jadi sayang dan cinta. Karena sayang, maka jadi ingin buah hati kita bahagia juga. Lalu dibelikan baju bagus, dibelikan es krim, disekolahin, diajari naik sepeda, diajari ibadah dan tata krama. Teruuus begitu sampai dia tumbuh dewasa dan tiba saat di mana dia akan mencari hidup dan bahagianya sendiri.

Jadi... sebetulnya apa sih yang diharapkan orangtua dari anak-anaknya?

2 Comments

Nice thought, mbak �� Beda budaya, bisa beda pola pikir ortu. Saya termasuk yg berusaha menghapus harapan berlebihan, bisa jadi beban buat si anak, kasihan. Masih belajar juga, semoga bisa, hehe...

Betul mbak tergantung budayanya juga ya. Aamiin sayapun lagi belajar..


EmoticonEmoticon