Anakku Bukan Anakmu(?) - AngeLinuks

Sedang mencoba terus berbenah. Hope you enjoy it. :)

Latest Update
Fetching data...

Selasa, 12 Maret 2019

Anakku Bukan Anakmu(?)


Image from here

Saya ibu yang lumayan paranoid. Dulu, saat baru mpasi, Nina kan nggak boleh makan gula-garam dulu tuh. Nah kalo ketemu orang kadang suka ada yang ngasih kerupuk, kadang wafer, kadang ciki-ciki. Tentunya daku kezel. Tapi kalo dibalik, ya nggak salah juga sih kan mereka nggak tahu kalo Nina belum boleh makan gula-garam. Yang ngeselin justru yang bahkan meski udah tahu pun masih maksa ngasih. Atau yang lebih nekad, malah ada yang sengaja diam-diam ngasih. Gak paham deh sama maksud dan karep orang yang terakhir ini, bikin geregetan dan pingin gigit sampe berdarah. #woy

Bersinggungan dengan orang lain tu kadang bikin serba salah. Di rumah, anak dieman-eman. Makan harus sehat, peralatan harus bersih, ibu flu dikit kalo gendong pake masker. Eh begitu ketemu orang lain, main cium-cium bibir aja. Tiba-tiba dikasih empeng (punya anak lain, pliz). Dikasih pegang biskuit (padahal baru umur 5 bulan). Merokok deket-deket. Masya Allah. Orang lain mah sukanya sekarepan ya. Pingin marah sungkan, mau nangis masih di tempat kejadian. Alhasil cuma bisa banyak-banyak istighfar.

Di luar ketidakpedulian orang lain, sebetulnya ya semua tergantung sama kita sebagai orangtua. Masa iya harus orang lain yang aware oh anak ini tidak suka keramaian, jauhkan diaaa jauhkan! Lah kan mereka nggak tahu, nggak sayang pun karena memang bukan siapa-siapanya. Kita yang tahu, maka kitalah yang harus maju paling depan menjadi pelindung. Maka kalau lagi  ketemu orang lain yang suka bertindak aneh(?), mungkin kita perlu mempersiapkan hal-hal di bawah ini dulu.

1. Katakan dengan Jelas
"Maaf, Pak, tolong jangan merokok di sini. Ada anak kecil."
"Maaf Nenek, anak saya belum boleh makan cokelat."
"Cium di pipi aja ya jangan di bibirnya."
Iya. Ini opsi paling berat. Wqwqwq. Salut banget sama yang berani speak up karena saya sendiri bukan tipe ini dan cenderung mengkerut kayak kluwing kalo ketemu orang yang bikin masalah.

2. Sindir
Kalo nggak berani bilang langsung, coba bilang sama anaknya.
"Waaah, kita pindah yuk ada asap rokok di sini. Nanti adek batuk yaaa."
"Adek kan belum boleh makan cokelat. Untuk ibu aja yaaa."
Opsi ini cenderung aman. Meski untuk orang yang keras hatinya kadang nggak ngefek apa-apa. :3

3. Jauhi
Kalo udah tahu ada yang merokok, ya pergi. Kalo udah tahu ada orang yang susah ngerti meski udah dibilangin, jangan dekat-dekat. Daripada kalo terlalu dekat dengan mereka malah ribut, atau justru bikin anak kita sakit, misalnya, baiknya ya sebisa mungkin dihindari aja. Kalo terpaksa harus ketemu maka enggak usah lama-lama. :3

4. Sounding
Kalau anaknya udah besar kebanyakan mereka sudah bisa disounding dengan;
"Nak, kalo dicium di bibir jangan mau ya."
"Nak, kalo makan/minum nggak usah gantian sama orang lain ya."
Insya Allah mereka ngerti (kalo emang udah usianya). Susahnya, di rumah iya-iya, pas udah ketemu malah lupa wkwkwkw ya namanya juga anak-anak.

5. Hargai Anak Lain Sebagaimana Anak Kita Sendiri
Kalo kita nggak suka anak disuapin sembarangan, jangan sembarangan suapin anak orang. Tanyakan sama ibunya; anaknya boleh makan kerupuk? Anaknya boleh minum es? Anaknya boleh digendong?
Kalau anak lain minta minum, ambilkan gelas bersih. Kalau anak lain minta makanan, kasih makanan yang bagus. Kalau batuk atau sedang merokok atau tangan sedang kotor, nggak usah gendong anak orang. Berhati-hatilah sebagaimana kita berhati-hati terhadap anak sendiri.

6. Hargai Keputusan Orangtuanya
Ada anak yang udah minum teh rio padahal baru umur setahun? Ngasih tahu atau nanya baik-baik ya boleh sih tapi mbok ya nggak usah nyinyir. Ada yang nggak ngasih gorengan sampe umur dua tahun. Ya nggak usah dirasan-rasani juga mentang-mentanh anak kita udah jago ngabisin kerupuk setoples. Karena seperti kita tahu, beragam pengetahuan baru kini sungguh bebas seliweran kesana kemari. Tinggal nangkep aja tuh, terus dipilih mau pakai yang mana. Maka saat orang lain pakai ilmu berbeda, yuk hormati saja. Nggak usah menghasut dengan; "nggak papa kali mandi air dingin anak aku mah kebaaaal. Anak kamu lemah ya?"


Yha.

Intinya mah mari saling sayang-menyayangi tanpa bikin orang lain was-was dan ujung-ujungnya jadi benci. Kok benci? Iya lho. Tar ibu mereka ngomel begini sama anaknya; "udah ibu bilang kan si ono lagi batuk, ngapain sih pake minum gantian gelas segala heran deh ortunya kok sembarangan banget sih anak aku jadi sakit juga kan. Gggrrrrrrrrgggghhhhh."

Gitu. Yang terakhir itu pengalaman pribadi saya sendiri tu! :3


EmoticonEmoticon