Kebaikan Sederhana - AngeLinuks

Sedang mencoba terus berbenah. Hope you enjoy it. :)

Latest Update
Fetching data...

Minggu, 10 Maret 2019

Kebaikan Sederhana

Image from here

Semalam ke minimarket bawa uang 50rb. Saya ambil 3 item barang yang sudah direncanakan karena memang butuhnya itu. Sampe kasir, total belanja 45.100 saya serahkan semua uang yang saya bawa (pecahan sepuluh ribu dan lima ribu). Nggak tahunya pas kasirnya ngitung, duitnya cuma 45.000 padahal seinget saya duit di dompet ada 50.000. Wadooh iya lupa sore tadi dipake beli bakso 5000nya.

Du gimana niii kurang 100.

"Udah mbak nggak apa-apa," kata kasirnya.

Subhanallah baiknya. T====T

Lalu saya ingat bahwa beberapa bulan yang lalu, di minimarket yang sama, pernah antrian di depan saya duitnya kurang. Kalau nggak salah kurang 3000 apa 5000 gitu. Karena setelah dihitung-hitung uangnya enggak cukup, orang ini ke luar dulu cari suaminya. Saya mau bayarin tapi orangnya udah keluar. Pun saya malu dan terlalu banyak mikir gimana kalo gini gimana kalo gitu seperti yang saya pernah tulis di sini.

Setelah semalam mengalami sendiri gimana paniknya kalo duit kurang (sementara barang yang dibeli udah yang bener-bener dibutuhkan), kok ya nyesel sendiri. Mestinya kalo ada orang lain yg kurang duitnya gitu dibayarin aja keleus. Pasti seneng kok orangnya nggak akan tersinggung. Ya kalo tersinggung nggak usah bayarin sih.

Dan saya salut sama kasir yang berani ambil keputusan; nggak usah mbak, nggak papa. Gitu.

Mungkin dia yang akan mengganti 100 nya. Atau ada orang lain yang kembalian 100 rupiahnya nggak diambil. Tapi terharu banget saya pokoknya.

Karena sebelas tahun yang lalu, saat saya kerja di fotokopian padahal ijazah SMA aja belum punya, saya pernah kena marah besar karena hal (yang menurut saya) sepele. Jadi ada orang fotokopi, setelah selesai, dia meletakkan uang di atas etalase lalu pergi. Begitu lihat uang yang ditinggalkan orang itu, saya panik. Loh kok cuma seribu? Harusnya dua ribu. Aduh gimana ya ini gimana yaaaa. Saya berniat mengganti yang seribu pakai uang pribadi, tapi uangnya ada di tas, dan tasnya di gudang belakang. Berhubung di depan lagi ramai, saya menghampiri salah satu karyawan. Mau pinjam uang seribu. Dia tanya untuk apa? Setelah saya jelasin, dia bilang; udah nggak papa, tulis aja di notanya seribu. Begonya, saya nurut aja. Deg-degan, saya serahkan nota beserta uang seribu itu ke bos yang duduk di meja kasir. Setelah balik ke etalase, beres-beres sisa kertas, kagetlah saya saat nemu selembar lagi uang seribuan! Aduh ternyata orang tadi bayarnya bener dua ribu. Sungguh panik banget saya langsung lapor ke karyawan senior yang ngasih saran tadi. Berhubung sayanya nggak nyantai dan terlampau berisik, bos nyadar, kemudian saya dipanggil. Ditanya ada apa, saya jelasin kronologinya dan beliau marah besarrrr sampe saya nangis tersedu-sedu. Mana si karyawan senior itu diem aja lagi sumpah pingin tak jambak. T=====T Kata si bos, saya bisa jadi ulat yang merugikan toko dia. "Kamu mau berhenti apa lanjut kerja?" Dia tanya. Saya pilih berhenti karena nggak kuat mental, berasa diinjek-injek banget cuma gara-gara duit seribu meeeeen. Di perjalanan pulang, saya nangis sampe bindeng.

Andai saya punya keberanian untuk bicara lantang bahwa saya nggak ada maksud ingin jadi ulat. Andai saya sempatkan untuk ngacir ke gudang, ambil uang seribu tanpa terpengaruh hasut rayu karyawan senior. Andai si bos ini mau lebih selow dan positif thinking.

-______-

Apapun, saya masih terharu sama keputusan mas kasir minimarket untuk menggratiskan 100 rupiah kekurangan saya tanpa takut sama bosnya. Niatnya bukan korup, dih. Tahu banget saya. Bahwa mereka hanya ingin meringankan sesama.

Ah. Andai sebelas tahun yang lalu saya lebih pandai bicara, udah saya kata-katain balik itu bosnyaaa. #heh #gakgitu


EmoticonEmoticon